Tag: Kepercayaan

5 Cara Untuk Membangun Kepercayaan Dalam Tim

No Comments

Tim yang bekerja dengan baik memberikan hasil yang luar biasa. Kita semua akrab dengan pepatah bahwa dua kepala lebih baik dari satu. Ketika datang ke tim, banyak kepala lebih baik dari satu. Kombinasi keterampilan, pengetahuan, gagasan, dan antusiasme membawa kinerja ke tingkat yang baru. Namun sebelum tim benar-benar mulai tampil, harus ada kepercayaan. Jadi apa yang bisa Anda lakukan untuk membangun kepercayaan dalam tim?

1. Tetapkan harapan yang jelas

Jika sebuah tim akan mendapatkan hasil yang dibutuhkan untuk bekerja bersama secara efektif. Bekerja secara efektif tergantung pada ekspektasi yang jelas tentang apa yang diharapkan dari individu dan tim sebagai kolektif. Menetapkan harapan yang jelas meletakkan dasar untuk kepercayaan karena tidak ada agenda tersembunyi.

2. Tunjukkan keandalan Anda

Orang akan mulai bergantung pada satu dan lainnya jika mereka tahu bahwa orang lain akan memberikan kontribusi yang disepakati. Jika individu dapat menunjukkan satu sama lain daripada mereka dapat diandalkan, ada ruang lingkup yang lebih besar untuk membangun kepercayaan. Reliabilitas dapat ditunjukkan dengan banyak cara dan paling kuat dengan melakukan apa yang Anda janjikan.

3. Buat ketergantungan

Orang sering menggambarkan diri mereka sebagai sebuah tim padahal kenyataannya mereka adalah kelompok. Tim bergantung satu sama lain untuk mendapatkan hasil dari tantangan kinerja tertentu. Menciptakan ketergantungan berarti bahwa mempercayai menjadi bagian penting dalam hasil yang sukses.

4. Bersikap mendukung

Dalam tim, terutama yang menghadapi tantangan kinerja besar, orang sering harus keluar dari zona nyaman mereka dan mengambil peluang. Mereka hanya akan melakukan ini jika mereka merasa bahwa mereka dapat melakukannya dengan aman. Keamanan dibuat ketika orang saling mendukung satu sama lain. Dukungan ini memperkuat kembali keselamatan dan membangun kepercayaan.

5. Ciptakan akuntabilitas bersama

Akuntabilitas bukanlah sesuatu yang negatif tetapi cara menghitung apa yang telah dan belum tercapai. Menciptakan tanggung jawab bersama di mana tim menganggap dirinya bertanggung jawab tidak hanya untuk apa yang dicapai secara individual tetapi sebagai kolektif adalah bagian penting dalam membangun kepercayaan.

Kepercayaan dan kurangnya itu dapat menjadi apa yang menghasilkan kinerja yang hebat atau tidak ada dalam tim. Jadi tindakan apa yang bisa Anda ambil untuk meningkatkan kinerja tim?

 Kepercayaan: Faktor Kritis untuk Keberhasilan Tim Anda

No Comments

Benar atau salah? Tim yang mempraktekkan kerja tim yang baik berkontribusi pada kesuksesan organisasi.

Tidak hanya "benar" tetapi terang-terangan benar.

Faktanya mungkin sederhana dan sederhana, tetapi menciptakan tim yang sukses, memimpin tim yang sukses, atau berpartisipasi dalam tim yang sukses tidak begitu sederhana dan sederhana. Kata lengket "berhasil".
Membuat tim itu mudah. Duduk di kursi pemimpin dapat cukup sederhana. Keanggotaan tim hanya berarti muncul.

Tapi sukses? Tahan dan tunggu sebentar.

Artikel ini membahas dua persyaratan untuk keberhasilan tim. Untuk setiap persyaratan, kami mengeksplorasi item tindakan tertentu untuk membantu Anda dan tim Anda memenuhi persyaratan tersebut.
Kami mulai dengan kepercayaan.

Kepercayaan: Yayasan Tim yang Sukses

Sebuah tim yang membangun harmoni pada kepercayaan menikmati kemudahan dan antusiasme yang membawa kesuksesan. Kenyataannya, dasar kepercayaan itu membuat harmoni menjadi lebih manis.

Steven Covey, penulis The Seven Habits of Highly Effective People, menyatakan, "Kepercayaan adalah bentuk tertinggi motivasi manusia.

Kepercayaan dan tim hampir sama. Namun, Anda tidak dapat berasumsi bahwa kepercayaan berkembang secara alami sebagai bagian dari kepribadian tim. Membawa kepercayaan – apa artinya, cara kerjanya, dan mengapa itu penting – ke depan setiap pikiran anggota tim dapat menjadi langkah besar menuju kesuksesan tim. Langkah besar yang menuntut perhatian Anda.

Berikut adalah tiga manfaat utama organisasi Anda – dan pelanggannya – akan mengalami begitu tim Anda bekerja dengan tingkat kepercayaan yang tinggi.

Peningkatan Efisiensi – Karena anggota tim percaya bahwa setiap orang akan melaksanakan tanggung jawabnya, semua dapat menghadiri fungsi-fungsi spesifik mereka secara lebih lengkap. Penurunan gangguan memberikan peningkatan pada efisiensi.

Peningkatan Kesatuan – Anggota tim yang lebih besar mempercayai anggota lain, kekuatan yang lebih besar yang diasumsikan tim. Kesatuan ini memperkuat komitmen tim untuk memenuhi tujuannya.

Mutual Motivation – Ketika dua (atau lebih) orang mempercayai satu sama lain, masing-masing secara sadar dan tidak sadar berusaha untuk menjunjung yang lain & # 39; kepercayaan. Motivasi itu merangsang setiap anggota tim untuk mencari kinerja puncak.

Jadi, bagaimana Anda membangun kepercayaan sebagai kepemilikan tim yang fundamental?
Ini jawaban singkatnya: membangun struktur dan proses yang jelas untuk meningkatkan kepercayaan. Anggota tim ingin mempercayai satu sama lain sejak awal. Namun, jika ada alat dan taktik membangun kepercayaan yang spesifik, mereka akan kesulitan membangun kepercayaan itu.
Di bawah ini adalah tiga hit yang membangun landasan untuk kepercayaan di antara anggota tim. Perhatikan bagaimana setiap sifat berfokus pada interaksi di antara rekan satu tim.

Buka Ekspresi – Setiap anggota tim membutuhkan peluang berkelanjutan untuk mengekspresikan pikirannya mengenai tujuan, proses dan prosedur, kinerja, dan kepribadian tim. Dari tim, pemimpin tim dapat memulai setiap kesempatan individu untuk berbicara dengan tindakan tim. Seorang pemimpin yang benar-benar efektif memastikan bahwa bahkan anggota yang paling pendiam pun didengar (dan karenanya menjadi semakin nyaman berbicara). Semakin banyak orang yang berkesinambungan dalam sebuah tim memiliki kesempatan untuk mengekspresikan secara terbuka, semakin banyak setiap orang tumbuh terbiasa berbicara secara bebas dan didengar. Ekspresi terbuka dengan cepat menjadi kesenangan semua orang, dan bukan hanya tanggung jawab pemimpin.

Informasi Ekuitas – Saat menyangkut informasi yang relevan dengan tim dan fungsi tim, aturan harus "semua untuk satu dan satu untuk semua." Informasi yang tersedia untuk satu anggota tim harus tersedia untuk semua anggota. Rahasia sifat ini sedang dalam prosesnya. Praktik standar untuk berbagi informasi biasanya sederhana. Beberapa menit menyiapkan alamat email tim dan memegang pembaruan lima menit setiap pagi adalah dua contoh. Ini dapat membentuk pola perilaku semua orang-untuk-tahu-apa-semua-orang-untuk-tahu-apa-. Tingkat kepercayaan meningkat ketika tidak ada yang takut bahwa dia menerima lebih sedikit informasi daripada yang lain.

Keandalan Kinerja – Kami mempercayai orang yang bisa kami andalkan. Kami mengandalkan orang-orang yang melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan ketika mereka mengatakan bahwa mereka akan melakukannya. Pekerjaan teliti pada dua track pertama menghasilkan hasil di ketiga. Pernyataan terbuka dan informasi bersama meningkatkan anggota tim & # 39; keandalan kinerja. Komunikasi terbuka dapat menempatkan kartu kinerja semua orang di atas meja: kekuatan dan kelemahan, kepercayaan diri, dan ketakutan. Informasi yang setara memungkinkan setiap orang untuk mengetahui apa dan bagaimana setiap anggota tim lain berkontribusi terhadap kesuksesan. Pengetahuan ini menghasilkan dukungan, pujian, dan bantuan bersama. Apa yang lebih mirip tim daripada itu? Ketika harapan setiap anggota tim di depan dan terbuka, setiap anggota tim berusaha untuk tampil dengan kekuatan penuh demi kebaikan tim.

TIPS UNTUK KEPERCAYAAN TIM

Lima tips berikut mendukung gagasan itu Ekspresi Terbuka, Ekuitas Informasi, dan Keandalan Kinerja tumbuh dari seberapa baik tim berkomunikasi dalam dirinya sendiri. Kiat-kiat ini untuk pemimpin tim dan setiap anggota tim.

1. Bicara yang Bicara. Bertanggung jawab untuk pemodelan peran Open Expression. Jangan takut berbagi informasi tentang diri Anda. Dorong yang lain untuk melakukan hal yang sama. Tetaplah begitu.

2. Buat Pola. Pada pertemuan tim dan obrolan air dingin, buat pola kirim-dan-tanyakan. Bagikan informasi tentang pekerjaan Anda dan ajukan pertanyaan tentang rekan kerja tim Anda. Dibutuhkan sedikit pengulangan untuk mengaitkan pola. Itu sepadan.

3. Bagikan ke Diskusi. Buatlah keyakinan tim bahwa salah satu alasan untuk menyebarkan informasi kepada semua orang adalah agar dapat didiskusikan. "Data baru" dapat menjadi item agenda tetap pada pertemuan. "Apa yang kamu pikirkan?" bisa menjadi pertanyaan konstan di antara anggota tim.

4. Jadikan Kabar Baik. Biasanya orang ingin menyelesaikan pekerjaan daripada memenuhi peran. Tidak banyak yang bisa dikatakan tentang satu peran. Banyak untuk berbagi tentang satu pekerjaan. Ciptakan peluang bagi orang untuk berbagi berita baik tentang pekerjaan yang mereka lakukan dengan nyaman. (Papan buletin, berita email, diskusi makan siang, misalnya.

5. Gunakan Pertanyaan Konstruktif. Mintalah tim Anda mengadopsi pertanyaan spesifik yang melakukan dua hal: mengarahkan perhatian pada tujuan tim dan merangsang komunikasi. Pertanyaannya bisa menjadi pemecah ketegangan pada pertemuan tim, tindak lanjut umum untuk "Hai! Apa kabar?" di aula, elemen reguler dalam laporan tim. Contoh pertanyaan: Kemajuan apa yang telah kita buat? Apa yang telah kami lakukan yang membuat kami bangga? Hambatan apa yang telah kita atasi?

Kiat Membangun Kepercayaan pada Tim Lintas Budaya

No Comments

Apakah setiap karyawan Anda mempercayai keputusan Anda dan menghargai perusahaan Anda dengan kepala dan hati mereka? Bagaimana dengan karyawan yang bekerja dari lokasi lepas pantai? Membangun kepercayaan yang cukup di antara karyawan sangat penting untuk keberhasilan setiap bisnis yang bercita-cita tinggi. Namun, hal-hal dapat menjadi sedikit rumit ketika Anda ingin membuat kehadiran Anda terasa di seluruh dunia. Apa yang berhasil di AS tidak akan dilakukan di India dan sebaliknya. Namun, mengingat peluang pasar global, bisnis dan merek perlu dicari jalan keluarnya.

Membangun hubungan semakin sulit dengan tim lintas budaya karena mudah salah menafsirkan niat dan mendapatkan asumsi yang salah dalam kurangnya isyarat virtual. Perbedaan pertama adalah gaya komunikasi. Di beberapa bagian dunia, orang lebih suka bersosialisasi daripada yang lain sebelum mendapatkan bisnis. Waktu, tren, pandangan politik, standar hidup dan perilaku pasar semakin memperumit keadaan. Jadi, bagaimana para pemimpin tim multinasional / multikultural berusaha menggunakan keragaman untuk keuntungan mereka tanpa harus menghadapi tantangan?

Buat struktur sukses untuk membangun tim

Menurut pakar perilaku organisasi populer, Dr. Richard Hackman, cara ideal untuk memastikan keberhasilan membangun tim lintas budaya adalah dengan menciptakan pengkondisian awal. Ini berarti bahwa seluruh tim memiliki arah yang jelas dan kuat untuk diperjuangkan. Organisasi harus berbagi di semua sumber daya dan informasi di seluruh geografi untuk mengisi setiap karyawan tentang agenda dewan. Orang-orang dengan keterampilan teknis yang ideal harus digunakan lebih banyak di ketangkasan global dan membangun kecerdasan budaya. Penting juga untuk membangun staf yang fleksibel, ingin tahu, bijaksana, dan stabil secara emosional. Pelatihan dan kursus online akan menjadi bagian dari perjalanan hari ini.

Memahami makeup lintas budaya

Untuk menjadi pemimpin tim lintas budaya yang efektif, Anda perlu memahami setiap "garis patahan" yang diciptakan oleh perbedaan bahasa, pemikiran, dan budaya. Sebuah tim yang belum tahu yang terdiri dari Jerman, Korea dan Amerika pasti akan menjadi tripwire! Sementara orang Jerman akan merasa nyaman dalam memberi dan menerima umpan balik negatif langsung, itu bisa menjadi bencana dengan Korea. Sebagai seorang pemimpin, Anda harus siap menghadapi ketegangan ini dan menyelesaikannya dengan cepat.

Terlepas dari perbedaan budaya, itu juga menguntungkan jika pemimpin juga memahami perbedaan dalam kepribadian, usia dan jenis kelamin. Anda tidak dapat mengharapkan karyawan India untuk segera beradaptasi dengan hari kerja yang lebih panjang di Jerman.

Menetapkan norma-norma yang jelas dan berpegang teguh pada mereka

Tim lintas budaya dapat menjadi aset dan kewajiban saat mereka membawa berbagai macam gaya kerja. Tambahkan preferensi pribadi ke dalam campuran dan hal-hal dapat menjadi sangat membingungkan. Oleh karena itu, pemimpin tim perlu mengeluarkan norma-norma yang jelas yang harus diikuti oleh semua orang – terlepas dari kecenderungan pribadi. Yang mengatakan, akan lebih baik untuk mempertimbangkan apa yang akan bekerja paling baik untuk seluruh tim daripada memaksakan pilihan pribadi dan gaya kerja Anda sendiri. Untuk anggota yang merasa sulit untuk mematuhi norma karena pembengkokan budaya mereka, beberapa sesi tambahan, komunikasi tambahan dan pelatihan sugestif akan menjadi jawabannya. Arus telekonferensi yang teratur, konferensi video, pembaruan email, dan diskusi ruang rapat akan mengimbangi jarak antar tim.

Coba buat koneksi pribadi

Tidak perlu penelitian untuk menemukan bahwa alat terbaik untuk melawan perbedaan dan konflik lintas budaya adalah dengan menciptakan ikatan pribadi antara anggota tim. Namun, budaya yang berbeda memiliki perbedaan dalam membangun hubungan. Karyawan Brasil dapat menjadi teman dalam semalam tetapi akan membutuhkan banyak waktu untuk mendapatkan kepercayaan dari tim Inggris. Oleh karena itu perlu untuk membina hubungan di setiap tahap dan setiap hari kerja. Adalah tugas para pemimpin untuk menemukan peluang komunikasi. Mungkin seorang karyawan juga bersemangat tentang fotografi dan ingin agar karyanya ditampilkan di situs web. Peristiwa sosial semacam ini dapat membantu banyak dalam melibatkan komunikasi yang lebih baik dan memperkenalkan anggota tim lintas budaya satu sama lain. Manfaat melingkar kembali secara langsung ke produktivitas.

Konflik alamat saat itu juga

Konflik, terutama dalam konteks tim lintas budaya, tidak perlu ditutup dan disimpan di ruang bawah tanah. Meskipun perbedaan pendapat tidak dapat dihindari ketika Anda bekerja dengan kelompok yang sangat besar, Anda juga harus memastikan bahwa argumen tidak tumbuh sampai batas yang tidak dapat mereka kelola. Adalah para pemimpin yang harus berfungsi sebagai jembatan budaya dan siap untuk memulai diskusi kelompok yang jujur ​​dan mendengarkan semua orang. Di akhir hari, seharusnya tidak ada drama! Pada saat yang sama, perlakukan semua orang sama seperti setiap orang menghargai kepemimpinan demokratis.

Terkadang, Anda perlu makan siang panjang untuk memahami seseorang dan terkadang itu adalah pilihan padang pasir yang membuka seseorang. Satu-satunya hal yang umum dalam tim lintas budaya adalah nama merek. Karyawan, lintas budaya, perlu merasa terhormat untuk berafiliasi dengan merek Anda. Ada manfaat praktis dari membiarkan kewaspadaan Anda kadang-kadang untuk membangun hubungan lintas budaya, terutama ketika mencari untuk memanfaatkan pasar yang sedang berkembang. Hubungan tersebut bertindak seperti asuransi terhadap kualitas kerja tim luar negeri. Tidak ada yang ingin kehilangan kredibilitas dan persahabatan yang baik!

Pelatihan dan diskusi online dan in-house dapat mengujicoba inisiatif yang membantu semua orang mendapatkan halaman yang sama. Jika Anda mengunjungi gerai Burger King di negara lain, Anda akan mengharapkan rasa yang sama, bantuan karyawan dan proses kerja seperti di rumah. Yah, ini tidak akan mungkin sampai dan kecuali manajemen Burger King mengikuti pedoman yang sama di seluruh dunia. Namun perlu motivasi untuk membuat sesuatu bekerja dan membawa orang-orang di bawah payung yang sama. Merek yang sukses adalah merek yang telah mampu mencapai posisi di mana ia dengan mudah memanfaatkan manfaat keragaman budaya, daripada berjuang untuk mengurangi tantangan.